apa itu react js

Apa Itu React? Pengertian dan Cara Kerja ReactJS Lengkap untuk Pemula

Apa itu React JS?

ReactJS, juga dikenal sebagai React, adalah JavaScript library populer untuk membangun user interface. Ini juga disebut sebagai front-end JavaScript library. Ini dikembangkan oleh Facebook dan banyak digunakan untuk membuat aplikasi web yang dinamis dan interaktif. 

React adalah library berbasis komponen deklaratif yang memungkinkan pengembang untuk membangun komponen UI yang dapat digunakan kembali dan mengikuti pendekatan Virtual DOM (Document Object Model), yang mengoptimalkan kinerja rendering dengan meminimalkan pembaruan DOM. React cepat dan bekerja dengan baik dengan alat dan pustaka lain.

setiap aplikasi web React terdiri dari komponen yang dapat digunakan kembali yang membentuk bagian dari antarmuka pengguna – kita dapat memiliki komponen terpisah untuk bilah navigasi kita, satu untuk footer, satu lagi untuk konten utama, dan seterusnya. Anda akan memahami ini dengan lebih baik ketika kita sampai ke bagian di mana kita harus bekerja dengan komponen.

Memiliki komponen yang dapat digunakan kembali ini membuat pengembangan lebih mudah karena kita tidak perlu mengulangi kode berulang. Kita hanya perlu membuat logikanya dan mengimpor komponen ke bagian mana pun dari kode yang diperlukan.

React juga merupakan aplikasi satu halaman. Jadi, alih-alih mengirim permintaan ke server setiap kali halaman baru akan dirender, isi halaman dimuat langsung dari komponen React. Hal ini menyebabkan rendering lebih cepat tanpa memuat ulang halaman.

Baca Juga :   Apa Itu Website Edukasi? Pengertian dan Contohnya!

Cara Kerja React

React beroperasi dengan membuat DOM virtual dalam memori daripada memanipulasi DOM browser secara langsung. Ini melakukan manipulasi yang diperlukan dalam representasi virtual ini sebelum menerapkan perubahan pada DOM browser yang sebenarnya. React efisien, hanya mengubah apa yang membutuhkan modifikasi. 

  1. SX: React menggunakan JSX, yang merupakan ekstensi sintaks untuk JavaScript. Ini memungkinkan Anda untuk menulis kode seperti HTML di file JavaScript Anda. Di bawah tenda, JSX diubah menjadi panggilan React.createElement yang membuat objek JavaScript biasa yang mewakili elemen DOM virtual.
  2. Virtual DOM: Alih-alih memanipulasi DOM browser secara langsung, React membuat DOM virtual dalam memori. Representasi virtual UI ini ringan dan dapat diperbarui dengan cepat.
  3. Rekonsiliasi: Ketika keadaan komponen berubah, React memperbarui DOM virtual. Kemudian, melalui proses yang disebut rekonsiliasi, ia membandingkan DOM virtual baru dengan yang sebelumnya untuk menentukan serangkaian perubahan minimal yang perlu diterapkan pada DOM yang sebenarnya.
  4. Pembaruan Batch: React mengelompokkan beberapa pembaruan DOM untuk mengoptimalkan kinerja, mengurangi jumlah aliran ulang dan pengecatan ulang yang terjadi di browser.
  5. Komponen: Arsitektur React didasarkan pada komponen. Ini adalah bagian UI yang dapat digunakan kembali yang dapat memiliki status dan siklus hidupnya sendiri. Komponen dapat disusun bersama untuk membangun antarmuka yang kompleks.

Apa Kelebihan React?

Banyak pengembang dan organisasi telah memilih React daripada library/ framework lain. Inilah beberapa kelebihan react yang bisa anda rasakan ketika menggunakannya:

Mudah dipelajari

React mudah dipelajari dan dipahami selama Anda memiliki pemahaman yang baik tentang prasyarat. React memiliki dokumentasi yang solid dan banyak sumber daya gratis yang dibuat oleh pengembang lain secara online melalui komunitas React yang sangat aktif.

Baca Juga :   25 Ide Bisnis Online yang Menjanjikan di 2024 untuk Pemula

Komponen yang dapat digunakan kembali

Setiap komponen di React memiliki logikanya sendiri yang dapat digunakan kembali di mana saja di aplikasi. Ini mengurangi kebutuhan untuk menulis ulang potongan kode yang sama beberapa kali.

Peningkatan Kinerja

Dengan DOM virtual React, rendering halaman dapat dilakukan lebih cepat. Saat menggunakan pustaka perutean seperti React Router, Anda akan memiliki halaman berbeda yang dirender tanpa memuat ulang halaman.

Dapat diperpanjang secara luas

React adalah pustaka yang hanya merender UI aplikasi kita. Terserah pengembang untuk memilih alat mana yang akan digunakan, seperti pustaka untuk merender halaman yang berbeda, pustaka desain, dan sebagainya

Kesempatan Kerja

Persentase yang lebih besar dari peluang pengembangan web frontend saat ini memiliki React sebagai salah satu keterampilan yang dibutuhkan. Jadi memiliki pemahaman tentang bagaimana React bekerja dan mampu bekerja dengannya meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan.

Apa saja Fitur React?

React adalah salah satu pustaka JavaScript yang paling menuntut karena dilengkapi dengan banyak fitur yang membuatnya lebih cepat dan siap produksi. Di bawah ini adalah beberapa fitur React.

Arsitektur Berbasis Komponen

React menyediakan fitur untuk memecah UI menjadi komponen mandiri yang lebih kecil. Setiap komponen dapat memiliki status dan alat peraganya sendiri.

JSX (JavaScript Syntax Extension)

JSX adalah ekstensi sintaks untuk JavaScript yang memungkinkan pengembang untuk menulis kode seperti HTML dalam file JavaScript mereka. Itu membuat komponen React lebih mudah dibaca dan ekspresif.

DOM Virtual

React mempertahankan representasi ringan dari DOM aktual dalam memori. Ketika perubahan terjadi, React secara efisien hanya memperbarui bagian-bagian yang diperlukan dari DOM.

One-way data binding

One-way data binding namanya sendiri mengatakan bahwa itu adalah aliran satu arah. Data dalam react mengalir hanya dalam satu arah, yaitu data ditransfer dari atas ke bawah, yaitu dari komponen induk ke komponen anak. Properti (props) dalam komponen anak tidak dapat mengembalikan data ke komponen induknya tetapi dapat berkomunikasi dengan komponen induk untuk memodifikasi status sesuai dengan input yang disediakan.

Baca Juga :   11+ Contoh Website Portofolio Pribadi Desain Keren

Performa

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, react menggunakan DOM virtual dan hanya memperbarui bagian yang dimodifikasi. Jadi, ini membuat DOM berjalan lebih cepat. DOM dijalankan dalam memori sehingga kita dapat membuat komponen terpisah yang membuat DOM berjalan lebih cepat.

Komponen

React membagi halaman web menjadi beberapa komponen karena berbasis komponen. Setiap komponen adalah bagian dari desain UI yang memiliki logika dan desain sendiri seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Jadi logika komponen yang ditulis dalam JavaScript membuatnya mudah dan berjalan lebih cepat dan dapat digunakan kembali.

Single-Page Applications (SPAs)

React direkomendasikan dalam membuat SPA, memungkinkan pembaruan konten yang lancar tanpa memuat ulang halaman. Fokusnya pada komponen yang dapat digunakan kembali membuatnya ideal untuk aplikasi real-time.

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

React menyediakan fungsionalitas canggih dan merupakan pilihan yang sangat baik bagi pengembang yang mencari kerangka JavaScript yang mudah digunakan dan sangat produktif. Menggunakan React, Anda dapat membangun interaksi UI kompleks yang berkomunikasi dengan server dalam waktu singkat dengan halaman berbasis JavaScript. Ucapkan selamat tinggal pada pemuatan ulang halaman penuh yang tidak perlu dan mulailah membangun dengan React!

Terlepas dari itu,  Jika anda ingin memiliki website profesional tetapi tidak memiliki keahlian untuk membuatnya, anda tidak perlu khawatir. Nevaweb datang sebagai solusi. Anda dapat menggunakan layanan pembuatan website profesional dari Nevaweb. Yuk langsung kunjungi Nevaweb dan miliki website bisnismu segera!

×