konten pilar

Content Pillar Adalah: Pengertian, Cara Membuat, dan Manfaatnya

Dalam digital marketing dan pembuatan konten, memiliki strategi konten yang terstruktur dengan baik mirip dengan memiliki peta jalan untuk sukses. Content pillar adalah elemen penting dari strategi ini, berfungsi sebagai prinsip panduan untuk membangun ekosistem konten Anda.

Bayangkan strategi konten Anda sebagai sebuah rumah. Content pillar adalah pilar kokoh yang menopang rumah ini. Topik atau tema inti menentukan strategi konten Anda dan memberikan struktur dan koherensi. Content pillar membantu Anda mengatur konten Anda, membuatnya lebih mudah untuk membuat, mengkurasi, dan mendistribusikan ke audiens target Anda.

Pengertian Content Pillar

content pillar adalah tema sentral atau topik inti yang membentuk dasar strategi konten Anda. Mereka berfungsi sebagai prinsip panduan untuk membuat dan mengatur konten Anda. Anggap mereka sebagai subjek utama yang menentukan fokus dan arah strategi konten Anda.

content pillar sangat penting karena membantu memastikan konsistensi dan koherensi dalam upaya pemasaran konten Anda. Mereka membuat produksi, kategorisasi, dan promosi konten yang selaras dengan tujuan merek Anda dan beresonansi dengan audiens target Anda lebih mudah.

Tergantung pada kebutuhan dan tujuan spesifik Anda, pilar-pilar ini dapat mengambil berbagai bentuk, seperti berbasis topik, berbasis produk / layanan, berbasis persona, atau berbasis panggung. Terlepas dari jenisnya, content pillar sangat penting dalam membentuk strategi pemasaran konten yang sukses, menyediakan struktur yang solid untuk ekosistem konten Anda.

Baca Juga :   Apa itu Moodboard? Pengertian, Fungsi, Contoh & Cara Membuatnya

Cara Membuat Content Pillar

Berikut adalah langkah-langkah yang perlu Anda ikuti untuk membuat content pillar yang luar biasa.

Langkah 1: Identifikasi Topik

Langkah pertama dalam strategi pemasaran content pillar Anda adalah mengembangkan daftar topik potensial. Selanjutnya, gunakan alat penelitian kata kunci seperti Perencana Kata Kunci Google untuk menemukan kata kunci relevan yang dicari oleh audiens target Anda.

Pertimbangkan juga untuk menggunakan alat seperti BuzzSumo untuk melihat konten apa yang paling banyak dibagikan di media sosial. Ini akan memberi Anda gambaran tentang topik apa yang beresonansi dengan audiens target Anda.

Langkah 2: Buat Peta Cluster

Setelah Anda memiliki daftar topik potensial, saatnya untuk membuat peta cluster. Ini adalah representasi visual tentang bagaimana halaman pilar Anda dan potongan konten pendukung lainnya akan diatur.

Misalnya,struktur situs web 3 tingkat adalah salah satu pendekatan. Dengan menggunakan metodologi ini, Anda akan membuat tiga tingkatan di situs web Anda.

  • Tingkat 1: Halaman beranda, yang berfokus pada kata kunci konsep situs web Anda.
  • Tingkat 2: Subkategori atau halaman hub. Halaman Tingkat-1 Anda tertaut ke halaman Tingkat-2 ini.
  • Tingkat 3: Subtopik Tingkat 2. Tingkat 2 menautkan ke halaman Tingkat 3.

Langkah 3: Tulis Konten

Sekarang setelah Anda memiliki daftar topik dan cara terorganisir untuk mengaturnya, saatnya untuk mulai menulis konten. Mulailah dengan artikel “apa itu?” karena itu akan menjadi konten terpanjang.

Setelah Anda selesai dengan itu, lanjutkan ke “panduan.” Dan akhirnya, tulis artikel “bagaimana”. Sertakan judul, subpos, dan gambar dalam konten Anda untuk membuatnya lebih dapat dipindai.

Penting juga untuk mengoptimalkan halaman pilar Anda untuk optimasi mesin pencari (SEO). Sertakan kata kunci target dalam judul, deskripsi meta, dan di seluruh tubuh artikel. Gunakan tautan eksternal dan internal untuk lebih meningkatkan SEO halaman pilar Anda. Misalnya, Anda dapat menautkan ke artikel lain di situs web Anda atau ke situs web eksternal yang memberikan informasi lebih lanjut tentang topik tersebut.

Baca Juga :   Apa itu CSS? Pengertian, Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya

Manfaat Content Pillar dalam Digital Marketing

Menjamin keterlibatan yang lebih baik 

Memiliki konten yang terstruktur dan berbicara dengan pain point audiens Anda akan meningkatkan nilai yang mereka rasakan dari bisnis / situs web Anda. Pada akhirnya, rasio pentalan Anda menurun dan Anda mendapatkan lalu lintas langsung. Itu dikombinasikan dengan keterlibatan pada halaman, konten Anda mendapat dorongan mesin pencari untuk memberikan peringkat situs web Anda lebih baik

Membantu anda tetap fokus pada niche content

content pillar, dalam banyak kasus, didorong oleh kata kunci bervolume tinggi. Jenis konten ini umumnya diposisikan untuk menjawab setiap pertanyaan yang mungkin dimiliki pembaca, menjelajahi topik dari dalam ke luar.

Membahas topik pada lingkup ini membantu Anda menetapkan diri Anda sebagai orang yang berpengetahuan. Dan karena kontennya luas dan luas, ini membahas sebagian besar jenis pertanyaan pemula atau pemula yang mungkin dimiliki pencari.

 

Setelah membaca konten Anda, sebagian besar pembaca akan secara otomatis menganggap Anda sebagai pemimpin industri. Misalnya, ketika pembaca yang baru mengenal penjualan dan ingin mempelajari lebih lanjut menemukan Panduan utama Nevaweb untuk digital marketing, membaca seluruh materi, dan menganggapnya bermanfaat, mereka akan secara otomatis menganggap Nevaweb sebagai tempat tujuan untuk semua hal digital marketing.

Membantu Anda membangun aset SEO yang solid

content pillar memiliki peluang lebih tinggi untuk mendapatkan peringkat pencarian Google halaman pertama daripada posting biasa. Dalam sebuah penelitian, BuzzSumo menemukan bahwa content pillar sangat cocok untuk backlink. Juga, mengingat sifat bentuk panjang mereka, mereka membuat pengunjung lebih lama di situs web Anda, yang meningkatkan waktu tinggal situs Anda, menunjukkan konten berkualitas ke algoritma Google.

Baca Juga :   Green Screen: Pengertian, Manfaat, Cara Kerja, dan Tipsnya

Contoh-contoh Content Pillar

Dulma Altan

content pillar: Ekonomi kreator, teknologi, startup, dan modal ventura

Usaha Dulma Altan ke podcasting adalah perpanjangan alami dari kehadiran TikTok-nya, di mana dia menjelajahi topik seputar ekonomi kreator, teknologi, startup, dan modal ventura. Pendekatannya berpusat pada menerjemahkan konten bentuk pendek ke dalam diskusi yang lebih panjang dan lebih mendalam di podcast-nya.

Menggunakan jaringannya, dia mengundang berbagai tamu, memperkaya kontennya, dan memberikan perspektif yang berbeda kepada audiensnya. Takeaway utamanya adalah membuat konten yang Anda inginkan ada, menambahkan nilai unik kepada audiens.

Dre Fox

content pillar: Solopreneurship, pembuatan konten, pelatihan bisnis

Dengan metode ‘Pohon Konten’ yang inovatif, Dre Fox mengambil model tiga hingga lima pilar konvensional dan mengembangkannya menjadi banyak sub-topik. Percabangan ini membantunya menghindari konten berulang dan memungkinkan keterlibatan yang lebih dinamis dengan audiens.

Metodenya melibatkan kecocokan intuitif antara topik dan media visual, baik itu korsel untuk panduan langkah demi langkah, foto pribadi untuk bercerita, atau video untuk konten yang trendi dan ringan.

Joy Ofodu

content pillar: Komedi, kencan, kesehatan

Joy Ofodu memandang pembuatan konten seperti menjalankan saluran TV, di mana konsistensi dalam tema atau ‘acara’ melahirkan pengenalan merek. Dengan tetap berpegang pada content pillar tertentu seperti komedi penyembuhan, kesehatan, atau konten kencan, dia membangun narasi merek yang dapat dikenali.

Pendekatan ini memelihara audiens yang setia dan memberikan arahan yang jelas tentang tema konten, membantu dalam perencanaan dan produksi kontennya.

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

Terlepas dari itu,  Jika anda ingin memiliki website profesional tetapi tidak memiliki keahlian untuk membuatnya, anda tidak perlu khawatir. Nevaweb datang sebagai solusi. Anda dapat menggunakan layanan pembuatan website profesional dari Nevaweb. Yuk langsung kunjungi Nevaweb dan miliki website bisnismu segera!

×