website statis

Apa Itu Website Statis? Pengertian, Ciri dan Contohnya!

Sedang mencoba memutuskan antara situs web statis vs situs web dinamis untuk proyek Anda berikutnya? Atau apakah Anda bahkan tidak yakin apa itu situs web statis? Either way, artikel ini ada di sini untuk membantu. Ini memiliki semua yang perlu Anda ketahui tentang situs web statis, termasuk apa itu, ciri cirinya, contoh, dan beberapa pro dan kontra dari situs web statis. Langsung saja, mari kita mulai!

Apa Itu Website Statis?

Website statis adalah jenis situs web yang dibangun hanya menggunakan HTML, CSS, dan Javascript. Tidak seperti website dinamis, yang menghasilkan konten dengan cepat setiap kali pengguna memintanya, website statis menyajikan konten yang sama untuk semua pengguna dan tidak menggunakan database atau script language sisi server seperti PHP, Phyton, atau Ruby.

Setiap halaman website statis dibuat sebelumnya dan disimpan sebagai file statis di server web. Saat pengguna mengunjungi website statis, browser mereka mengunduh file yang dibuat sebelumnya dan menampilkannya kepada pengguna. Karena tidak ada pemrosesan sisi server, website statis umumnya lebih cepat dan lebih aman daripada website dinamis.

Website statis sering digunakan untuk situs web sederhana yang tidak memerlukan pembaruan yang sering, seperti blog pribadi atau situs web bisnis kecil dengan hanya beberapa halaman. Tetapi ini juga merupakan pilihan populer untuk tujuan yang jauh lebih besar seperti dokumentasi hosting, manual teknis, atau jenis bahan referensi yang tidak sering berubah.

Baca Juga :   Pengertian WWW (World Wide Web), Sejarah & Fungsi Serta Cara Kerja

Ciri-Ciri Web Statis

Website statis dibangun menggunakan kode HTML dan menampilkan presentasi dan konten yang sama, terlepas dari identitas pengguna atau faktor lainnya. Dibawah ini adalah ciri – ciri dari website statis, antara lain:

  • Website statis tidak interaktif bagi pengguna
  • Konten website statis tidak akan berubah sampai developer membuat perubahan dalam script code nya.
  • Website statis sebagian besar dibuat menggunakan HTML dan CSS
  • Setiap pengunjung akan melihat teks, desain multimedia, atau video yang sama persis setiap kali mereka mengunjungi website sampai developer mengubah source code halaman tersebut.
  • Satu – satunya bentuk interaktif di website statis ini adalah hyperlink.

Keunggulan Website Statis

Kecepatan

Website statis dibuat sebelumnya dan kontennya disajikan “sebagaimana adanya” ke web browser. Ini sudah pasti akan membuat halaman web dimuat dengan cepat. Tidak ada pemrosesan sisi server yang diperlukan untuk menghasilkan konten, dan akibatnya ada lebih sedikit data untuk ditransfer ke pengguna, mengurangi waktu buka lebih jauh. Dan seperti yang kita semua tahu, waktu muat yang lebih cepat menyebabkan pengunjung situs lebih senang untuk menggunakan website tersebut.

Keamanan

Website statis umumnya dianggap lebih aman daripada website dinamis karena tidak memerlukan script language sisi server atau database. Tanpa backend, akan ada lebih sedikit titik masuk bagi hacker untuk mengeksploitasi.

Skalabilitas

Hal menakjubkan lainnya tentang website statis adalah mereka mudah ditingkatkan untuk menangani traffic dalam jumlah besar. Ini membutuhkan sumber daya server yang lebih sedikit daripada website dinamis, yang berarti server tidak perlu menangani banyak permintaan per detik. Bahkan jika web statis mengalami lonjakan traffic yang tiba – tiba, ini dapat menangani peningkatan beban tanpa masalah.

Baca Juga :   21+ Kumpulan Template Website Gratis Terbaik yang Menarik & Keren!

Hemat biaya

Website statis akan lebih murah untuk di hosting daripada situs web dinamis karena mereka membutuhkan sumber daya server yang lebih sedikit. Di mana tidak ada overhead seperti bahasa scripting sisi server atau database, server tidak memerlukan banyak daya pemrosesan atau memori. Hasilnya adalah biaya hosting yang lebih rendah, yang sangat membantu untuk bisnis atau individu yang beroperasi dengan anggaran terbatas.

Fleksibilitas

Website statis dapat di render menggunakan banyak kerangka kerja. Developer dapat bekerja menggunakan bahasa dan kerangka kerja pilihan mereka (seperti JavaScript, Ruby, React, Vue, dll). Membuat pembuatan dan pemeliharaan lebih mudah dilakukan. Keuntungan lainnya termasuk memanfaatkan infrastruktur cloud anda dengan lebih baik dan menyederhanakan pengembangan situs berkat lebih sedikit dependensi.

Kekurangan Website Statis

Pembaruan yang memakan waktu

Meskipun pengunjung situs tidak akan mengalami penundaan, membuat pembaruan ke situs web statis dapat memakan sedikit waktu, terutama jika situs web memiliki banyak halaman. Dan ketika menggunakan SSG, seluruh situs harus dibangun kembali setiap kali perubahan dilakukan, bahkan jika itu hanya untuk satu halaman.

Kesulitan mengatur konten

Terkait dengan hal di atas, karena situs web statis tumbuh dalam volume, dapat menjadi tantangan untuk mengawasi dan memelihara sejumlah besar konten, misalnya, menemukan entri blog tertentu atau mempertahankan desain, tampilan, dan nuansa yang konsisten di semua halaman.

Fungsionalitas terbatas

Situs web statis memiliki fungsionalitas terbatas dibandingkan dengan situs web dinamis. Tidak mungkin membuat akun pengguna atau memproses pembayaran, misalnya, atau melakukan operasi lanjutan lainnya tanpa database backend dan skrip sisi server.

Contoh Website Statis

Thai Pham

Thai Pham adalah seorang fotografer berbakat. Situs webnya yang ramping dan statis menampilkan keseniannya. Desain situs ini elegan dan fungsional, menampilkan tombol “Jelajahi” dan “Kontak” yang ditempatkan secara strategis. Situs web Thai Pham adalah contoh yang sangat baik dari halaman web statis yang dibuat dengan baik, menunjukkan perpaduan sempurna antara gaya dan kegunaan.

Baca Juga :   Rekomendasi Panduan Ukuran Website & Gambarnya (Lengkap!)

Kantwon

Kwanton adalah mahasiswa PhD ilmu komputer. Dia memiliki situs web statis menawan yang mencerminkan keahliannya. Tampilan sambutan situs statis ini memancarkan kreativitas dan seni, menetapkan nada yang menarik. Gambar yang menarik dengan jelas menyampaikan karya dan proyeknya, meningkatkan interaksi pengunjung. Saya melihat situs web Kwanton sebagai contoh utama pembuatan halaman web statis, menampilkan bakatnya di antara contoh-contoh situs web statis yang terkenal.

Atelier Tinika

Situs web Atelier Tinika menampilkan koleksi lukisan feminin dan mewah yang disesuaikan untuk interior dan bisnis. Situs statis ini memancarkan pesona abadi, mencerminkan gaya artistiknya. Namanya menghiasi halaman dalam font seperti tanda tangan yang elegan dengan latar belakang putih murni, memastikan kehadiran yang menonjol.

Windstream

Windstream adalah penyedia terkemuka komunikasi jaringan canggih dan solusi teknologi untuk bisnis dan organisasi. Situs web statis ini memberikan konten yang dipersonalisasi dengan sangat baik melalui desain intuitifnya, dan pengoptimalan sisi server menjamin waktu pemuatan yang cepat.

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

Nah, itulah penjelasan dari website statis. Singkatnya, situs web statis adalah situs web yang menyajikan halaman HTML tetap dan melakukan semua pemrosesannya di sisi klien. Saat Anda membuat situs statis, setiap pengguna menerima file/konten HTML statis yang sama saat mereka mengunjungi halaman. Tertarik untuk membuat website statis? atau jika anda memilih langkah praktis untuk membuat web dengan menggunakan jasa pembuatan website professional, anda dapat menggunakan layanan dari Nevaweb. Konsultasikan website impianmu sekarang juga!

×