faktor kegagalan wirausaha

10+ Faktor Kegagalan Wirausaha dan Cara Antisipasi

15 Faktor Kegagalan dalam Wirausaha

1. Kurangnya Perencanaan 

Visi yang jelas adalah kunci untuk berhasil menjalankan bisnis kecil Anda. Mulailah dengan menetapkan tujuan yang didukung penelitian untuk perusahaan Anda: tolok ukur apa yang ingin Anda capai di tahun pertama Anda? Di tahun ke-5 Anda?

Menetapkan garis waktu membantu Anda tetap pada jalur dengan tujuan Anda dan membantu Anda membuat penyesuaian jika Anda menemukan Anda tidak berada di tempat yang Anda inginkan. Buat strategi untuk pertumbuhan bisnis Anda dan siapkan titik check-in.

Misalnya, check-in setiap 2 bulan untuk memastikan Anda berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan Anda. Ini memberi Anda kesempatan untuk menindaklanjuti dengan apa yang bekerja dengan baik dan mengubah apa pun yang perlu dimodifikasi untuk membantu Anda tetap di jalur.

2. Pilihan Lokasi

Lokasi bisnis adalah salah satu keputusan terpenting yang dapat Anda buat saat mendirikan bisnis kecil baru. Jika Anda menyediakan barang atau jasa secara langsung, Anda perlu memastikan bahwa ada cukup permintaan lokal untuk mendukung bisnis Anda.

Penting juga untuk mempertimbangkan bagaimana Anda dapat berkembang di masa depan. Jika Anda melihat diri Anda membuka lokasi kedua, cari area yang memiliki ruang untuk mengakomodasi pertumbuhan bisnis Anda di masa depan.

faktor kegagalan berwirausaha
Sumber: Envato

3. Kurangnya Penelitian

Memahami industri, pesaing, dan target pasar Anda adalah kunci keberhasilan dan kelangsungan hidup bisnis. Teliti perangkap umum dalam industri Anda sehingga Anda dapat memahami tantangan spesifik yang mungkin dihadapi perusahaan Anda.

Baca Juga :   11+ Aplikasi Untuk Membuat Website Terbaik

Pelajari apa yang dicari pelanggan dari perusahaan Anda sehingga Anda dapat memberikan pengalaman yang disesuaikan. Beberapa permintaan selalu hijau (konstan), sementara yang lain bervariasi dengan tren pasar — penelitian dapat membantu Anda menentukan dan memprediksi tren pasar sehingga Anda dapat tetap di atas kebutuhan pelanggan Anda.

4. Tidak Ada Rencana Bisnis

Selain visi keseluruhan Anda untuk perusahaan Anda, Anda harus membuat rencana bisnis yang jelas dan dapat ditindaklanjuti. Ini membantu mengkomunikasikan visi Anda kepada investor dan anggota tim lainnya. Ada banyak sumber daya yang tersedia untuk membantu Anda membuat rencana bisnis, termasuk templat rencana bisnis.

5. Strategi Harga yang Buruk

Menetapkan harga yang tepat adalah tantangan yang sulit, tetapi penting untuk bertahan sebagai bisnis kecil. Anda perlu harga cukup tinggi sehingga Anda menutupi biaya Anda dan menghasilkan keuntungan, tetapi cukup rendah sehingga masih dapat diakses oleh basis pelanggan yang besar. Mulailah dengan memahami biaya yang terlibat dalam pengiriman produk atau layanan Anda. Hitung semua bahan dan biaya tenaga kerja, lalu faktorkan margin keuntungan Anda.

6.  Dana Tidak Cukup

Pembiayaan adalah tantangan umum untuk bisnis baru, dan penting untuk memastikan Anda memiliki dana yang cukup sejak awal. Ada berbagai opsi pembiayaan yang dapat Anda pertimbangkan, mulai dari pinjaman usaha kecil hingga dukungan investor. Teliti semua opsi Anda dan bandingkan bagaimana mereka akan mendukung Anda dalam jangka pendek dan panjang.

Penting juga untuk mengelola keuangan Anda secara efektif setelah Anda memperoleh modal awal. Pastikan Anda memahami semua biaya bisnis Anda termasuk lisensi, bahan, pajak, dan tenaga kerja. Seimbangkan itu dengan proyeksi keuntungan Anda untuk memastikan Anda akan dapat tetap beroperasi melalui beberapa tahun pertama yang menantang.

Baca Juga :   Cara Blokir Situs di Chrome untuk Antisipasi Konten Berbahaya
faktor kegagalan berwirausaha
Sumber: Envato

7. Kurangnya Permintaan Pasar

Bahkan bisnis terbaik pun bisa gagal jika tidak ada permintaan untuk produk mereka. Permintaan pasar juga berfluktuasi, jadi apa yang diminati hari ini bisa berubah besok. Melacak tren dan permintaan pasar dapat membantu Anda tetap berada di depan kurva dengan apa yang ditawarkan perusahaan Anda.

Mulailah dengan menilai apa yang saat ini diminati dan bagaimana Anda dapat mempromosikan produk Anda untuk memenuhi permintaan itu. Seiring berkembangnya kebutuhan pelanggan, Anda mungkin perlu sedikit mengubah produk Anda untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan pelanggan.

8. Mengabaikan Kebutuhan Pelanggan

Sumber terbaik untuk memahami permintaan pasar adalah pelanggan itu sendiri. Menanggapi umpan balik membantu Anda membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan yang sudah ada dan membantu Anda memahami apa yang perlu Anda lakukan untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan.

Dengarkan umpan balik pelanggan tentang harga, layanan, aksesibilitas, dan masalah lain yang mungkin mereka miliki. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin tidak dapat mengakomodasi setiap saran, tetapi akan sangat membantu untuk merespons dan kemudian melakukan analisis biaya-manfaat dan melihat bagaimana membuat perubahan yang disarankan dapat mempengaruhi bisnis Anda.

9. Komunikasi yang Buruk

Memiliki visi yang jelas bahwa Anda dapat berkomunikasi dengan investor dan pelanggan adalah penting, tetapi itu hanya sebagai kunci untuk memiliki komunikasi yang kuat dalam bisnis Anda. Ketika tim Anda tidak memahami tujuan bisnis Anda, lebih sulit bagi semua orang untuk berkolaborasi secara efisien.

10. Pemasaran yang Tidak Efektif

Bahkan dengan produk hebat, bisnis Anda tidak dapat berhasil kecuali Anda secara efektif mencapai target pasar Anda. Strategi pemasaran yang tidak efektif dapat menahan Anda untuk terhubung dengan pelanggan, sementara pemasaran yang hebat membantu Anda menjangkau pemirsa baru dan mengembangkan bisnis Anda.

11. Kurangnya Inovasi

Produk hebat di awal bisnis Anda mungkin tidak tetap kompetitif karena pasar berubah. Inovasi sangat penting untuk memastikan bisnis Anda tetap relevan dan terus sukses.

Baca Juga :   Kode Referral: Pengertian, Manfaat, dan Contohnya

12. Rilis produk pada waktu yang salah

Meluncurkan produk atau layanan pada waktu yang salah dapat mengakibatkan hilangnya peluang dan kegagalan untuk mendapatkan daya tarik pasar. Penting untuk mencapai keseimbangan antara terlalu dini atau terlambat ke pasar. 

Untuk menghindari merilis produk Anda pada waktu yang salah, lakukan riset pasar menyeluruh untuk mengidentifikasi tren dan pola di industri Anda. Ini akan membantu Anda menentukan kapan ada kebutuhan dan permintaan yang jelas untuk produk atau layanan Anda. 

13. Mengabaikan Masalah Hukum

Lanskap hukum dan peraturan dapat menjadi kompleks, dengan persyaratan yang bervariasi secara signifikan di berbagai industri dan wilayah. Memahami dan mematuhi persyaratan ini tidak opsional. Ini penting untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan bisnis apa pun.

Ketidaktahuan hukum bukanlah pembelaan, dan kegagalan untuk mematuhi dapat mengakibatkan konsekuensi berat, termasuk denda, tuntutan hukum atau bahkan penutupan bisnis.

faktor kegagalan berwirausaha
Sumber: Envato

14. Manajemen dan pelatihan karyawan yang buruk

Manajemen karyawan yang buruk dan pelatihan yang tidak memadai adalah faktor penting yang dapat menyebabkan kegagalan. Tanpa pelatihan yang tepat, karyawan mungkin tidak memiliki pengetahuan produk yang diperlukan, teknik penjualan, dan keterampilan layanan pelanggan untuk terlibat secara efektif dengan pelanggan dan menutup penjualan.

15. Meremehkan tugas administrasi

Ketika Anda merencanakan perusahaan Anda, mungkin Anda membayangkan pelanggan yang bahagia, pemasaran yang cerdas dan tentu saja, banyak uang. Anda mungkin tidak membayangkan spreadsheet demi spreadsheet. Tetapi sebagian besar menjalankan bisnis berkisar pada tugas-tugas administratif.

Cara Antisipasi Kegagalan Wirausaha

Untuk menghindari kegagalan wirausaha, pertimbangkan poin-poin penting ini:

  1. Riset Pasar: Pahami target pasar dan kebutuhan pelanggan Anda.
  2. Rencana Bisnis: Kembangkan rencana yang kuat yang menguraikan strategi dan proyeksi keuangan Anda.
  3. Manajemen Keuangan: Melacak arus kas, pengeluaran, dan pendapatan.
  4. Kemampuan beradaptasi: Bersiaplah untuk berputar dan berinovasi dalam menanggapi perubahan pasar.
  5. Teknologi: Memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan efisiensi dan tetap kompetitif.
  6. Manajemen Risiko: Identifikasi potensi risiko dan miliki rencana kontinuitas. 

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

Terlepas dari itu,  Jika anda ingin memiliki website toko online tetapi tidak memiliki keahlian untuk membuatnya, anda tidak perlu khawatir. Nevaweb datang sebagai solusi. Anda dapat menggunakan layanan pembuatan website profesional dari Nevaweb. Yuk langsung kunjungi Nevaweb dan miliki website bisnismu segera!

×